desain yang bagus kadang-kadang bisa tampak ajaib, seperti desainer hanya tersandung ke kombinasi komponen yang hebat yang baik melibatkan dan mencerahkan penonton. Pada kenyataannya, desainer  menggunakan seperangkat panduan, yang dikenal sebagai elemen desain, untuk membangun dan mengasah hasil sebuah desain yang sempurna.

Ingatlah bahwa setiap bagian dari sebuah desain terdapat pesan yang ingin dikomunikasikan. Desain dapat memberi tahu informasi untuk kita seperti; surel mana yang belum dibaca di kotak masuk , merek kaus kaki mana yang harus dibeli, atau bahkan waspada terhadap batu yang jatuh. Unsur-unsur desain adalah alat yang digunakan perancang untuk mengolah makna dan membawa kejernihan ide yang berantakan. Desainer akan memastikan membuat desain yang sekuat mungkin.

Jadi, apa saja elemen desainnya? Berikut ini adalah ikhtisar dari enam elemen dasar desain yang perlu Anda ketahui.

Unsur-unsur desain

Baris

Tepi Garis berisi bagian-bagian desain dengan membuat garis besar. Mereka bisa halus, kasar, terus menerus, rusak, tebal atau tipis.

Baris juga mengirim pesan bawah sadar. Garis diagonal, misalnya, memiliki energi dan gerakan kinetik, sedangkan garis lurus lebih teratur dan bersih.

Garis juga dapat digunakan untuk menekankan, mengatur informasi tertentu dalam komposisi yang sibuk dan menarik perhatian ke area tertentu. Mereka dapat dibentuk menjadi bentuk atau bingkai (lebih pada keduanya sedikit lebih jauh ke bawah). Mata juga akan melihat garis-garis di tempat lain — pikirkan bangunan, cabang pohon, cakrawala, atau serangkaian rel kereta api — yang menawarkan tepi atau batas alami.

Warna

Ilustrasi yang indah dan menggugah ini dibuat lebih efektif dengan pilihan warna yang bagus. Melalui netralica dan chocoboracer

Seringkali desain dibatalkan oleh pilihan warna yang ceroboh, atau tidak cocok. Warna sangat penting dan seharusnya tidak jadi pikiran setelah ini. Bahkan desain yang diatur sepenuhnya dalam skala abu-abu perlu diseimbangkan dan dikontraskan dengan tepat.

Selain rona (merah versus biru), pertimbangkan saturasi dan kecerahan (atau “nilai”) dari masing-masing warna. Pelajari dasar-dasar teori warna untuk memastikan komposisi memiliki suasana hati, suhu, dan nada yang tepat. Terakhir, pertimbangkan ruang warna apa (CMYK atau RGB) yang terbaik untuk printer atau layar tempat desain akan terlihat.

Bentuk

Semenjak taman kanak-kanak kita sudah diharapkan tau apa itu bentuk, untuk tujuan kita, bentuk adalah setiap ruang tertutup yang didefinisikan oleh garis atau berbeda dengan lingkungannya. Mereka bisa berbentuk geometris (kotak, elips, segitiga, dll) atau organik (gelembung ucapan, gumpalan, benda-benda runcing kecil yang muncul di layar ketika Batman meninju seseorang).

Komponen lain dari komposisi, seperti blok teks, juga bentuk. Seorang desainer berkembang dengan cepat sekali dia melihat segala sesuatu dalam desainnya sebagai bentuk yang perlu dipesan dan diukur berdasarkan grid yang tidak terlihat.

Tekstur

Tekstur ada di mana-mana saat kita menjelajahi dunia di sekitar kita melalui penglihatan dan sentuhan. Meskipun kita tidak dapat merasakannya di situs web dan halaman yang dicetak, tekstur dari dunia luar dapat dimasukkan ke dalam komposisi untuk memberikannya kehidupan pada tampilan desain.

Contoh :

  • Ingin menyiratkan kelembutan, kenyamanan, dan kesenangan? Tidak ada cara yang lebih cepat dari latar belakang tekstil katun.
  • Di sisi lain, jika Anda menjual perlengkapan bangunan, Anda mungkin akan condong ke arah semen, batu, dan batu bata, dengan teks bertekstur lebih keren.

Lebih dari elemen lainnya, tekstur berfungsi sebagai anggukan bagi lingkungan alami kita.

Pembingkaian

Bingkai bisa halus dan tak terlihat, tetapi begitu Anda melatih mata untuk mencarinya, bingkai itu akan mulai muncul di mana-mana.

Bingkai mengatur informasi dan membuat hierarki untuk mata dan menyoroti informasi yang paling penting bagi pemirsa. Mereka bisa cantik dan dekoratif atau dasar dan utilitarian. Bingkai juga membantu menentukan bentuk di ruang putih kosong halaman.

Tipe

Tipografi adalah elemen penting dari desain karena secara harfiah menyampaikan pesan yang ingin Anda komunikasikan. Tapi tipe juga bisa lebih dari sekadar kata-kata: jika digunakan dengan cara yang disengaja, tipe juga bisa menjadi elemen atau bentuk visual yang mencolok, serta menyediakan struktur antara konten dan visual.

Kesimpulan:

Saatnya bereksperimen!

Desainer grafis menggunakan sebagian besar atau semua elemen desain ini sambil dipandu oleh serangkaian prinsip, yang dikenal sebagai prinsip desain. Jika prinsip-prinsip desain adalah instruksi, elemen-elemennya adalah alat.

Cara terbaik untuk menguasai elemen-elemen ini adalah dengan bereksperimen. Setelah Anda melihat bahwa sesuatu yang sederhana seperti membuat sedikit penyesuaian pada skema warna atau menambahkan bentuk bisa menjadi a-ha! saat itu meningkatkan desain Anda, Anda akan berada di jalan Anda untuk membuat komposisi yang lebih bermakna dan efektif.