Ada beberapa point penting dalam mendesain, sebelum Anda melangkah ke profesional. Dan itu kita sebut dasar-dasar desain.

dasar-dasar desain

Pekan lalu, salah satu pembaca saya mengajukan pertanyaan: Bagaimana saya menjadi desainer visual yang lebih baik?

Ketika saya berpikir tentang bagaimana menjawab pertanyaan ini, pikiran saya mengembara ke pengalaman cara belajar Bahasa. Ketika mempelajari bahasa baru, pertama-tama Anda harus mulai dengan dasar-dasarnya. Kata benda, kata ganti, dan kata kerja, yang membentuk dasar untuk menyampaikan ide-ide yang lebih kompleks.

Bahasa adalah cara orang berkomunikasi konsep satu sama lain. Desain visual adalah bahasa visual. Dan belajar desain visual tidak berbeda dengan belajar bahasa baru.

Desain visual yang bagus belum lahir. Mereka dibuat. Kunci untuk menjadi perancang visual yang lebih baik adalah ketelitian. Anda hanya akan meningkat sebagai desainer visual jika Anda melakukan upaya sadar.

Berikut adalah beberapa dasar yang harus Anda kuasai sehingga Anda dapat membawa desain visual Anda ke tingkat berikutnya.

Dasar desain # 1: Kembali ke dasar dengan tipe

Anda dapat mengetahui banyak tentang seorang desainer dengan melihat tipografi mereka. Ini karena jenis adalah dasar dasar untuk desain.

Terakhir, pelajari cara memasangkan font bersama. Sumber yang bagus untuk ini adalah FontWolf dan FontPair. Mampu memasangkan font bersama-sama akan secara dramatis mengubah dinamika desain Anda.

Untuk eksplorasi tipografi yang lebih mendalam, Anda dapat membaca artikel saya: Tipografi dapat membuat desain Anda … Atau hancurkan.

Dasar # 2: Gunakan ruang untuk menciptakan keseimbangan

Spasi membantu membangun gerakan vertikal dan horizontal dalam desain Anda. Ini penting untuk menciptakan hierarki visual dan membentuk keterkaitan antar elemen.

Anda selalu dapat melihat situs-situs seperti Behance dan Dribbble untuk inspirasi tentang cara elemen ruang. Tetapi penting untuk mengembangkan intuisi Anda sendiri untuk menggunakan ruang untuk menciptakan keseimbangan dan keharmonisan visual.

Saat mempelajari tipografi, Anda mungkin telah memperhatikan pentingnya jenis spasi. Menyesuaikan kerning dan memimpin font adalah latihan yang bagus untuk mengembangkan mata Anda untuk spasi. Untuk alasan ini, saya sarankan Anda mencoba KernType, sebuah permainan tempat Anda membandingkan solusi kerning Anda dengan solusi tipografi.

Latihan lain yang akan membantu mengembangkan mata Anda adalah sebagai berikut: Ambil desain yang ada, gambar sumbu x dan y, sederhanakan desain menjadi bentuk-bentuk dasar, analisis bagaimana desain itu seimbang, dan kemudian susun ulang elemen-elemennya. Perhatikan dengan cermat bagaimana ruang negatif mempengaruhi keseimbangan elemen.

Baca juga; Element desain

Dasar # 3: Gunakan ukuran untuk membangun hierarki visual

Dasar # 3: Gunakan ukuran untuk membangun hierarki visual

Ketika datang untuk menciptakan hierarki visual, ukuran tidak ada duanya. Dengan menggunakan ukuran untuk menyampaikan hubungan visual antar elemen, Anda dapat membangun aliran.

Mengukur adalah salah satu alasan mengapa kisi berguna. Anda bisa menggunakan kisi untuk membantu Anda mengukur elemen menggunakan rasio untuk menyampaikan kepentingan.

Setelah Anda menentukan ukuran untuk suatu elemen, pertahankan agar tetap sama di semua contoh elemen. Dalam desain, konsistensi adalah raja.

Inilah latihan yang akan membantu mengembangkan mata Anda untuk mengukur.

Kuncinya adalah meminta umpan balik.

Buat sketsa atau gambar rangka halaman arahan. Kemudian mintalah seorang teman untuk melihat desain Anda. Buat mereka melingkari elemen yang paling menonjol. Setelah itu, minta mereka memberi nomor elemen yang dilingkari berdasarkan pada berat visual. Apakah hasilnya seperti yang Anda harapkan?

Saat melakukan latihan ini, ingatlah pertanyaan-pertanyaan berikut:

  • Apa tujuan konversi dari halaman arahan? Bagaimana Anda bisa mengoptimalkan untuk memenuhi tujuan Anda?
  • Apa hubungan antara berbagai elemen? Elemen apa yang ingin Anda tekankan?
  • Apakah tata letak Anda berhasil memandu mata pengguna melalui halaman?

Dasar # 4: Gunakan warna untuk menyampaikan makna

Warna memainkan banyak peran. Ini menyampaikan makna, menciptakan resonansi emosional, dan membawa kesatuan untuk desain.

Identifikasi tujuan desain Anda sebelum memilih palet warna. Desain yang bagus menyelaraskan palet warnanya dengan tujuannya.

Identifikasi audiens Anda. Orang memandang warna secara berbeda. Warna memiliki efek berbeda pada orang berdasarkan preferensi pribadi, pendidikan budaya, dan pengalaman.

Saat memilih palet warna, kesederhanaan adalah kuncinya. Pilih warna latar belakang netral. Kemudian pilih warna aksen primer dan sekunder. Terakhir berdasarkan pada warna Anda yang lain, pilih warna kesalahan dan sukses untuk faktor UI Anda yang berbeda.

Setelah Anda memiliki pemahaman yang baik tentang dasar-dasar teori warna, warna turun ke eksperimen dan iterasi. Secara aktif cobalah keluar dari zona nyaman Anda dan coba palet warna baru.

Inilah latihan yang akan membantu mengembangkan mata Anda untuk warna.

Habiskan waktu menyusun palet warna untuk hal-hal di sekitar Anda seperti foto, majalah, dan acara favorit Anda. Kemudian ambil desain yang sudah ada dan terapkan palet warna baru untuk itu.

Perhatikan bagaimana hal itu mengubah suasana hati dan nada desain. Apakah itu mengubah artinya juga?

Perlakukan pekerjaan Anda sebagai hobi, karena selalu ada sesuatu yang dapat Anda tingkatkan. Andalkan diri Anda untuk menjadi motivasi untuk menjadi desainer yang lebih baik.

Demikian dasar-dasar desain itu. Semoga bermanfaat..

Link; Web Design